PERTEMUAN TIM TPFK DENGAN HABIB ABDURRAHMAN ASSEGAF

Kami (TPFK Indonesia) mengunjungi tempat kediaman habib Abdurrahman Assegaf di Jalan Abimanyu, Blok C 20, Kompleks Witana Harja III, Pamulang Barat, Tangerang Selatan. Kunjungan kami (Tb. Iqbal Maulana, Karenina Siregar, Bella Aprillia) dalam misi penyamaran sebagai wartawan dari salah satu tabloid ternama, dan tentunya kamipun membekali diri kami dengan ID Card palsu tabloid tersebut agar meyakinkan diri habib Abdurrahman Assegaf.

Kedatangan kami (hari jumat tanggal 3 september 2010 jam 11 siang) di kediamannya habib. Suasana disekitar rumah habib terlihat lengang dan tampak mobil jaguar hitam dipinggir jalan depan rumahnya. Kami langsung masuk melewati pintu pagar yang agak sedikit terbuka dan langsung mengetuk pintu utama rumahnya sambil uluk salam. Sepertinya kami tak perlu menunggu terlalu lama, karena pintu langsung dibuka dan tampaklah wajah habib yang menyambut kami dengan wajah yang agak sedikit tidak ramah.

Habib: “ente cari siape?” kata habib dengan nada kaku. Tb. Iqbal Maulana: “maaf bib, kami mengganggu istirahat habib! Kami wartawan dari tabloid (sambil saya perlihatkan ID Card yang menempel didepan kantong baju saya).”

Dalam sekejab saja kekakuan di wajah dihabib pun langsung hilang dan berganti ramah bersahaja sambil mempersilahkan masuk. Kami duduk sejajar disofa panjang yang membelakangi jendela kaca yang menghadap ke arah luar, dan habib duduk didepan kami dengan terhalang oleh meja tamu.

Kami sempat melirik kearah meja dimana terlihat sebatang yang masih mengepulkan asap. Sepertinya habib terlihat kikuk, dan ia langsung berkata: “maaf..ane tadi malem kebablasan tidur, jadi ane enggak sempet sahur!” Tb. Iqbal: “enggak apa-apa bib, santai aja..” Habib: “ente pada puasa enggak?” kami jawab serempak: “alhamdulillah kami puasa bib.” Habib: “emangnye ade urusan ape ente kemari?” Tb Iqbal: “begini bib, kedatangan kami ini, jika habib berkenan pimpinan kami menginginkan agar habib mau menjadi penasehat spiritual di tabloid kami.”

Si habib tidak langsung menjawab ia hanya manggut-manggut saja, lalu ia mengambil sebatang rokok dan menyulutnya serta dihisab dalam-dalam. Tak berapa lama kemudian habib bertanya, ”kenape pimpinan ente minta ane yang jadi? Kan banyak orang-orang pinter yang ahli dibidang spiritual?” Tb Iqbal: “memang kami sudah menjumpai beberapa orang tokoh paranormal dan sudah kami tawari menjadi penasehat spiritual di tabloid kami, tetapi para pimpinan kami tidak setuju, dan mereka lebih cenderung memilih habib, karena menurut mereka habib adalah orang yang sangat tepat dan ahli dalam ilmu rukyah.”

Kelihatan sekali si habib merasa senang dan puas dengan ucapan saya itu, karena ia langsung tersenyum penuh arti sambil manggut-manggut dan menghisap rokoknya dalam-dalam. Habib: “pimpinan ente bener-bener jeli, memang bener sekarang ini banyak paranormal karbitan alias tukang tipu, padahal mereka cuma punya trik-trik ilmu sulap murahan dan langsung mereka mengklaim dirinya sebagai paranormal. Ente tau kan orang yang disebut ki joko bodo yang ngaku sebagai paranormal paling top?” Tb Iqbal: “saya tahu bib..dia memang ngetop banget” Habib: “sebenernye ane tau betul siape die. Die itu tadinye cuma tukang sulap yang suka mangkal dipasar-pasar, diterminal dan stasion kreta api,akhirnya die direkrut oleh Bos Edi yang sekarang jadi ketua paranormal lalu di publikasikan agar populer, padahal ane tau banget, Bos Edi sendiri aslinye tukang tipu juga, cuma bisa sedikit main sulap aje buat ngebegoin orang.”

Tb. Iqbal: “kalo begitu semua paranormal itu tukang tipu semua dong bib..” habib: “ya mereka aslinya emang tukang tipu..apalagi si Dedi Corbuzier dia paling-paling tuh kalo udah nipu orang..ente pernah liat enggak di acaranye hari yang aneh di TV..si Dedi ame bininye bener-bener ditipu mentah-mentah sama si uya kuya..coba ente pikir kalo memang si Dedi itu orang pinter kok bisa ketipu sama si uya kuya?” Tb. Iqbal: “iya bib..saya juga pernah nonton di acara hari yang aneh…bahkan saya sendiri sempat terheran-heran juga kenapa orang yang sesumbar sebagai ahli membaca pikiran orang lain tapi mudah ditipu ketika seorang wanita yang mengaku telah dihamili oleh si dedi, yang langsung wajahnya menjadi pucat dan khawatir, apalagi istrinya kelihatan sekali sangat marah, padahal itu semua hanyalah sandiwara semata yang dilakukan oleh timnya hari yang aneh pimpinan uya kuya.”

Kami yang sudah sepakat untuk melakukan percakapan dengan habib secara panjang lebar untuk menggali dan mencari tahu siapa habib Abdurrahman Assegaf yang sebenarnya, sudah begitu banyaknya tulisan-tulisan dari narasumber yang masuk ke kami mengenai jatidiri si habib ini. Ia (habib) sama sekali tidak menyadari, bahwa kami membawa tape recorder kecil untuk merekam percakapan antara habib dengan kami yang dimasukan didalam tasnya Bella Aprillia dan diletakkan diatas meja tamu.

Bella Aprillia: “oh ya bib..saya salut deh sama habib, didunia selebriti nama habib ngetop banget deh” (kata Bella dengan agak sedikit manja dan mengangkat ibu jarinya). Si habib kelihatan senang dengan ucapan Bella dan ia langsung tersenyum. Habib: “ah ente bisa aje..! (dengan gaya seperti orang yang merendah).” Bella Aprillia: “maaf bib kalau boleh saya tahu, sebenarnya apa sih yang dibutuhkan para selebriti dari habib?” Habib: “wah macem-macem, tapi yang paling utama mereka minta tolong ke ane agar para pengusaha dan pejabat pade takluk dan gampang diporotin duitnye.” Bella: “maksud habib?” Habib: “ya dipelet dong..biar laki-laki incerannye keingetan terus, kalo udah takluk baru dikuras harta bendanye ampe habis-habisan, ade yang dikasih rumah, apartemen, mobil dan deposito, pokoknye dikuras abis deh”

Karenina Siregar: “habib dapat persenan dong dari artis-artis yang telah habib bantu dan sukses?” Habib: “tentu aje dong, ane mane mau nolongin kalo enggak ade jatah buat ane, ente liat kan…mobil jaguar ane diluar (katanya sambil menunjuk ke arah luar), itu dari salah satu bagian jatah ane dari artis yang pernah ane tolong dan sukses.” Tb Iqbal: “sebelumnya saya mohon maaf bib, saya mau tanya, tentang bagaimana asal mulanya habib dapat berhubungan dengan para selebriti itu?” si habib tidak langsung menjawab, ia menyalakan kembali sebatang rokok. Penilaian kami saat itu bahwa habib ini sebagai orang yang perokok berat, karena kami perhatikan merokoknya seperti kereta , tidak putus-putus.

Habib: “ane mau ceritain, tapi off the record ya? Karena Cuma ente aje yang ane kasih tau nih.” Tb. Iqbal: “tenang aja bib..habib kan bakal jadi penasehat spiritual di tabloid kami, jadi habib dan kami sama-sama orang sendiri, ya kan? Habib: “ente tau kan, camelia malik dan anwar fuadi, ketua PARSI?” Tb. Iqbal: “kenal sih tidak bib, tapi saya tahu siapa mereka..” Habib: “Camelia dan Anwar punya kerjaan sampingan nawar-nawarin artis ame para pengusaha, para pejabat, anggota DPR, walikota, bupati, gubernur sampe dengan tingkat para mentri sendiri banyak yang mesen ame Camelia dan Anwar untuk BBS dengan artis” Bella: “BBS itu apa bib?” Habib: “wah ente kurang gaul nih (sambil tertawa). BBS itu artinya Bobo-Bobo Siang.”

Kami bertiga langsung tertawa karena mulai dapat menangkap dan mengerti maksud dari ucapan habib tersebut. Habib: ”ane terusin jangan nih?” kami: “terusin dong bib…kita juga kan ingin tahu (jawab kami dengan serempak)” Habib: “oke deh.., nah para artis ini, mereka udeh pade punye lebel harga masing-masing. Kalo hanya untuk nemenin makan siang aje, tarifnye cume Rp 5 juta, tapi kalo nemenin karokean plus-plus biasanye ditarif Rp 15-20 jutaan. Bahkan ade yang berani bayar sampai Rp 30-50 jutaan untuk sekali main diranjang.”

Kami mendengarkan dengan antusias, terus terang kami hanya tau sedikit tentang perdagangan seks dari para artis tersebut, dan itupun masih samar-samar tidak segamblang apa yang diceritakan oleh si habib. Karena kami kelihatan sangat merespon ucapannya, si habib pun melanjutkan kata-katanya: “para pejabat tinggi TNI/Polri banyak juga yang mesen artis ame Camelia dan Anwar Fuadi..ente jangan kaget ye kalo ane kasih tau, anaknye SBY, Edi Baskoro (Ibas) dia paling doyan tuh ame cewek, dan die sering maen ame artis-artis tapi enggak terang-terangan karena takut terekspos ame media.” Tb Iqbal: ”yang mentargetkan harga untuk para artis kepada yang berminat itu siapa bib?” Habib: “ya dua orang yang tadi ane sebutin, Camelia dan Anwar. Mereka dapet 30% dari bayaran artis tersebut, karena mengenai pertemuannye mereka berdua yang ngatur dengan ati-ati banget agar tidak terekspos oleh media.”

Bella: “kira-kira menurut habib siapa yang besar pasarannya dari artis-artis yang dibooking itu?” Habib: “setau ane sih untuk sekarang ini, kalo yang masih ABG cume ade 8 orang, kalo enggak salah seperti: Marshanda, Poppi Bunga, Kirana Larasati, Sireen Sungkar, Nabila Syakieb, Nikita Willy, Agnes Monica, Aura Kasih dan kalo artis yang udeh STW, maksudnye usie diatas 20-30an yang lagi jadi inceran pengusaha kaya dan pejabat cume ade 7 orang yang berani masang tarif dari Rp 30-50 juta untuk sekali maen diranjang.”

Karerina: “siapa bib?” Habib: “Julia Perez, Dewi Persik, Catherine Wilson, Tamara Blezzinsky, Ayu Azhari, Nadya Hutagalung dan Donna Harun. waktu dulu, Dian Sastro, Rahma dan Sarah Azhari, Lulu Tobing, Mayangsari, Krisdayanti dan Yuni Shara pade laku keras, padahal Krisdayanti sendiri waktu itu statusnya masih istrinye si Anang. Buktinye sekarang, si KD kepincut juge ame pengusaha Timor Leste, emang kelakuannye dari dulu begitu nggak robah-robah. Sekarang ente udeh ngerti kan? Tugas ane cume ngebantuin mereka dengan ilmu pelet untuk ngiket laki-laki yang ngeboking mereka.”

Bella: “saya salut sama habib, pergaulan habib ternyata luas banget sampai tahu hal-hal yang bersifat pribadi dari diri artis yang jadi publik figur.” Habib tersenyum bangga, sepertinya ia senang dengan pujian Bella. Kemudian saya (Iqbal) bertanya kepada habib: “nah kalau habib sendiri dapat jatahnya dobel dong dari para artis yang telah habib tolong?” (kata saya sambil tertawa). Bella menambahkan:  “iya nih, kami jadi senang deh ngobrol sama habib, habis habib orangnya enak untuk diajak diskusi, kami jadi betah nih” sekilas kami perhatikan hidung si habib semakin mekar saja dan ia menjadi salah tingkah seperti orang kikuk. Habib: ”maksud ente jatah dobel gimane?” Iqbal: “ya disamping dapat komisi habib pasti dapat BBS juga dong?” Habib: “ah ente paling bise kalo itunye sih ane jelas dapet, lumayan gratis daripade ane bayar..iya enggak?” (sambil tertawa).

Iqbal: “bib..ini hanya intermezzo aja nih, menurut habib kira-kira pasaran tarif untuk mereka berdua berapa bib?” (kata saya sambil menunjuk ke arah Bella dan Karenina). Si Habib tidak langsung menjawab, ia hanya memandangi dua orang rekan saya (Bella dan Karenina). Habib: “coba ente berdua diri..ane mau liat yang jelas.” Bella dan Karenina pun langsung berdiri sambil senyum-senyum. Saya (Iqbal) memperhatikan pandangan mata si habib seperti menjelajahi seluruh tubuh dua orang rekan saya itu, dan saya melihat sepertinya ia ingin menelannya bulat-bulat. Habib: “coba ente ngebalik, ane mau liat belakang tubuh ente, hhmmm ane taksir ente berdua bisa ditarif Rp 5-10 jutaan.” Bella: “wah habib gimana sih..kok murah banget” (dengan nada bercanda.)

Setelah Bella dan Karenina duduk kembali, si Habib memandangi mereka berdua dengan wajah serius dan mata tanpa berkedip, lalu ia mengucapkan istighfar sambil mengusap wajahnya. Habib: “ente berdua dalam teropongan ane sepertinye ada penghalang dari bawaan lahir ente.” Bella: “penghalang apaan bib?” Karenina: “kasih tahu dong bib, kita jadi ngeri nih.” (dengan pura-pura). Habib:  “ente berdua bakalan suseh nyari suami karena didalam badan ente ade makhluk gaib yang seneng ame ente dan ente mau dijadiin bininye makhluk gaib itu.” Karenina: “wah habib jangan nakut-nakutin dong..” Habib: “ane bukannye nakut-nakutin, abis ane tau makhluk yang nempel dibadan ente berdua, ente mau enggak ane tolong, sebab kalo enggak buru-buru di tolong, ente bakalan kenape-nape, jadi ente mesti dirukyah.” Bella dan Karenina langsung menyatakan bersedia untuk dirukyah oleh si habib.

Si habib tidak menyadari dan tidak mengetahui bahwa kami memang sengaja membuat pancingan ingin melihat bagaimana cara si habib merukyah wanita, dan ia sendiri tidak mengetahui, bahwa Bella dan Karenina sebenarnya sudah punya suami bahkan sudah memiliki anak. Dari hal ini saja kami sudah bisa menduga, bahwa si habib ini tidak bisa meneropong seseorang, buktinya dari kepura-puraan kami saja dia tidak tahu, karena kalau memang ia seorang yang ahli meneropong atau orang pinter yang pandai merukyah sesuai dengan sesumbarnya selama ini, tentu sandiwara kami sudah ketahuan dan terbaca olehnya. Akan tetapi, hal itu kami pendam saja didalam hati dan kami tidak tunjukkan kepada si habib bahwa kami sudah mendapatkan bukti bahwa ia tidak bisa apa-apa, karena kami berniat ingin mengorek lebih dalam lagi tentang praktik pencabulan yang dilakukannya ketika merukyah wanita.

Karenina: “maaf bib..kalau boleh saya tahu persyaratannya apa itu bib, kalau kami berdua ingin dirukyah oleh habib?” Habib: “enggak ade persyaratan ape-ape, tapi tubuh ente dari ujung rambut ampe ujung kaki harus ane raba agar ane bisa  ngedeteksi  diri ente dengan akurat.” Bella: “nanti kami berdua pakai baju atau buka baju bib..?” Habib: ”ya ente berdua buka baju dong..kalo ente pake baju entar ane susah ngerukyahnye,tapi kalo ente mau sekarang ane rukyah boleh-boleh aje..ane punye kamar khusus kok?”

Kami bertiga saling tukar pandang karena sepertinya pancingan kami membuahkan hasil, tetapi rasa tegang dan hati berdebar-debar mulai menyerang kami, dan kami masih mencari cara jalan keluar untuk dapat menghindar dari rukyahnya si habib, tapi dengan cara yang tidak menyinggung perasaannya agar kedok kami tidak terbongkar.

Alhamdulillah puji dan syukur kami kehadirat Allah SWT karena pada saat yang genting itu, kami mendengar suara mobil, dan kami melihat dari dalam melalui kaca kearah luar, tampak seorang wanita yang mengenakan jilbab keluar dari dalam mobil mercedez benz dan langsung masuk kedalam rumah, lalu katanya: “eh ada tamu..” dan si habib langsung memperkenalkannya kepada kami bahwa wanita itu adalah istrinya. (Syarifah Noer Eliza), kemudian istrinya masuk kedalam dengan diikuti oleh si habib.

Kami bertiga (khususnya Bella dan Karenina) akhirnya dapat bernafas lega karena telah terbebas dari rasa kekhawatiran. Ini merupakan pengalaman yang tidak terlupakan buat kami. Tak berapa lama kemudian si Habib pun mendatangi kami diruang tamu. Habib: “masalah rukyah buat ente berdua entar aje di villa ane.” Bella: “Villanya dimana bib..?” Habib: “didaerah puncak bogor, kalo dimari bisa-bisa bini ane salah tanggap nanti, coba ane minta nomor HP ente berdua.” (katanya kepada Bellla dan Karenina). Bella dan karenina langsung memberikan nomor Hpnya pada si habib dengan tanpa ragu-ragu lagi yang langsung di kontek saat itu juga oleh si habib untuk membuktikan bahwa nomor yang diberikan Bella dan Karenina itu tidak palsu. Habib: “entar ane cari waktu dulu, kalo kosong, sehari sebelumnye ane kasih tau ente alamat villa ane melalui Hp ente..biar enggak nyasar.”

Waktu tak terasa jam sudah menunjukkan pukul 12 siang. Akhirnya kamipun pamitan dengan alasan sedang ditunggu pimpinan kami tentang kabar setuju atau tidaknya si habib menjadi penasehat spiritual tabloid kami, dan kami melihat sepertinya si habib sangat antusias sekali dengan tawaran kami tersebut. Kami pun pergi meninggalkan tempat kediaman habib, dan setelah kami cium tangan, bokong Bella sempat dipegang oleh habib sambil berkata: “ente jangan enggak ye..harus buru-buru dirukyah!” Bella: “iya dong bib..kalo enggak saya kan khawatir juga.”

Didalam kendaraan kami memutar ulang isi rekaman dari tape recorder kecil yang berada didalam tasnya Bella Aprillia, ternyata hasilnya cukup memuaskan dan suara rekaman kami dengan habib terdengar jelas. Akhirnya tiga hari kemudian, tepatnya hari senin, tanggal 6 september 2010, kami (Tb Iqbal Maulana, Bella Aprillia dan Karenina Siregar) berkunjung kembali kerumahnya si habib di Pamulang. Ketika kami mengulas kembali tentang seluruh ucapannya si habib mengenai seputar rukyah, si habib kelihatan marah dan ia menyangkalnya bahwa dirinya telah bicara panjang lebar seperti tersebut diatas. Bahkan kami setengah diusir untuk keluar dari rumahnya.

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s