GERAKAN TERSELUBUNG WAHABISASI BAGI UMAT ISLAM INDONESIA

Narasumber

Narasumber: Ustadz Ali Mansyur

Bekasi, Rabu,18 Agustus 2010,nama saya Ali Mansyur , saya tinggal di Bekasi dan pekerjaan saya sebagai pedagang di pasar sekaligus memberikan pelajaran pengajian gratis pada orang-orang disekitar tempat saya tinggal. Saya mengenal habib Abdurrahman Assegaf sudah selama kurang lebih 10 tahun, dan ia sudah menjadi teman dekat saya (sahabat). Saya sering berkunjung ke tempatnya habib Abdurrahman Assegaf , baik yang dipamulang maupun di parung hanya untuk bersilaturahmi dan saling tukar pikiran tentang akidah-akidah islam. Habib jika bicara dengan saya selalu dalam bahasa betawi yang khas.

Pada suatu hari (Rabu,18 Agustus 2010) saya mengunjungi habib yang kebetulan ia sedang berada diparung (Jalan Keramat Tajur No 2, RT 03 RW 04, Desa Pemagarsari, Parung.) pada waktu itu sedang ada acara santunan bagi anak-anak yatim, dimana akhirnya saya tahu yang menjadi orang dermawannya adalah seorang artis terkenal: Julia Perez. Saya sempat pula diperkenalkan oleh habib dengannya.  Habib: “eh li…gimane kabar ente? Kenalin nih harim ane? Kata habib sambil tersenyum, dan tangan kanannya memeluk erat pinggang Julia Perez. Pada saat itu saya sempat berfikir bahwa habib telah menjadi suaminya julia perez, karena menurut pemahaman saya, sebutan Harim itu hanya istilah untuk seorang istri apalagi pelukan tangan habib ditubuh Julia Perez begitu mesra dan Julia sendiripun memeluk pinggang habib pula sambil tersenyum-senyum.

Saya dan habib belum sempat ngobrol panjang lebar, suasana saat itu cukup ramai. Saya hanya duduk diberanda dan memperhatikan artis seksi itu membagi-bagikan uang santunan kepada anak-anak yatim. Setelah acara santunan selesai dan Julia Perez pamitan sambil memeluk tubuh habib dengan erat, akhirnya saya pun bercakap-cakap diruang tamu.

Habib: “ente kemane aje li…? udeh lame juge ente baru nongol lagi.. sibuk li?”

Ali: “ah sibuk sih enggak bib..? bib…kenapa enggak ngundang-ngundang saya jadian sama Julia Perez?” Habib: “maksud ente apaan li?”Ali: “Julia kan sudah resmi jadi harim bib?” Habib: (sambil tertawa) “Ali…ali…ane sekarang ngerti deh maksud ente.. eh li..Julia tuh emang harim ane, tapi bukannye muhrim ane…masa ente enggak ngerti juga sih li..?”

Saya sempat terheran-heran juga atas jawaban habib itu, lalu saya bertanya: “kalau bukan muhrim kenapa peluk-pelukan gitu bib?”. sepertinya si Habib menyadari bahwa saya tidak suka dengan kelakuannya itu, dan ia langsung mengalihkan pembicaraan.

Habib: “oh iye li..ente ade perlu ape nemuin ane?”Ali: “begini bib, saya belum lama ini ngeliat adanya gelagat enggak beres di  Bekasi.”Habib: “enggak beres apenye li?”

Ali: “sepertinya masjid-masjid dan majelis-majelis ta’lim sudah dikuasai sama orang-orangnya wahabi.” Habib: “dikuasain gimane li…?” Ali: “saya dan temen-temen di bekasi tadinya enggak curiga apa-apa sama orang-orang wahabi, saya perhatikan lama-lama orang-orangnya wahabi pada nguasain masjid, dan para DKMnya sudah mulai banyak yang diganti oleh orang-orangnya wahabi.”

Sepertinya habib tidak begitu menanggapi penjelasan saya, karena ia diam saja dan malah menyalakan sebatang rokok. Saya terheran-heran, dibulan puasa kok merokok?

Ali: “enggak puasa bib?” Habib: “ane malem enggak sahur li…ane kebablasan tidur!”

Mendengar penjelasan habib akhirnya saya mengerti, tapi harusnya ia menghargai saya dong yang sedang puasa, tapi hal itu tidak saya jadikan pikiran.

Ali: ”bib..saya mau tanya, menurut habib sendiri wahabi itu sebenarnya apa sih?”

Habib: “ente tumben-tumbenan mau tau tentang wahabi?” Ali: “saya serius bib, buat apa saya jauh-jauh datang kemari kalau memang tidak serius” Habib: “begini li …ane mau ceritain yang lengkap tentang wahabi tapi ini antare kite aje…ente jangan cerite-cerite lagi ame orang laen.”Ali: “saya ngerti bib…”

Akhirnya  habib Abdurrahman Assegaf menceritakan dengan panjang lebar faham wahabi kepada saya dengan gaya bahasa betawinya yang khas, tetapi bahasanya sudah saya rubah dengan pengertian yang sama seperti berikut dibawah ini:

Pendiri faham Wahabi adalah Syeikh al-Islam al-Imam Muhammad bin `Abdul Wahab bin Sulaiman bin Ali bin Muhammad bin Ahmad bin Rasyid bin Barid bin Muhammad bin al-Masyarif at-Tamimi al-Hambali an-Najdi bin Hussein bin Ali bin Abi Thalib. Jadi pendiri faham wahabi itu masih keturunannya Rasulullah SAW, dan beliau dilahirkan  pada tahun 1115 H (1701 M) di kampung `Uyainah (Najd), lebih kurang 70 km arah barat laut kota Riyadh, ibukota Arab Saudi sekarang.

Dibalik layar faham wahabi itu, sebenarnya adalah para yahudi arabiyah, amerika, inggris dan rusia. Para jemaahnya memiliki misi dan visi untuk mengacaukan akidah-akidah islam yang sudah baku melalui firman-firman Allah didalam Al-Qur’an dan hadist-hadist nabi. Umat islam Indonesia sudah menjadi target mereka, kerena dianggap terlalu kuat dan berani, yang menurut mereka sangat membahayakan.

Para jemaah wahabi ini didominasi oleh remaja putra dan remaja putri serta para ibu-ibu yang pemikirannya maupun pemahamannya masih dangkal mengenai akidah islam, tetapi dari kaum laki-lakinya yang sudah dewasa pun (cukup umur) direkrut pula oleh para tokoh wahabi untuk disekolahkan di saudi arabia dan mesir dengan beasiswa, agar mereka pulang (kembali) membawa gelar (titel) LC.

Para jemaah wahabi berkiblatnya kepada Imam Hambali dan Ibnu Taymiyah dan bukannya kepada Imam Syafei, Hanafi maupun Maliki, karena ketiga imam tersebut tidak jelas nasab keturunannnya. Apalagi imam syafei yang terlahir dari rahim ibu seorang Pekerja Seks Komersial (PSK) pada masa itu, dan kemudian setelah dewasa syafei dijadikan anak angkat oleh seorang pendeta kristiani, kemudian ia diperintahkan untuk mempelajari kitab Al-Qur’an sampai mahir dengan tujuan untuk melemahkan kekuatan islam melalui ayat-ayat yang ada didalam Al-Qur’an.

Setelah Syafei mahir mengenai isi kandungan Al-Qur’an barulah ia dinobatkan menjadi seorang imam. Sampai saat sekarang ini para penganut atau pengikut Syafei tidak mengetahui bahwa syafei itu sebenarnya merupakan seorang pendeta kristiani.

Oleh sebab itu, 60% umat islam di Indonesia mudah sekali direkrut oleh para tokoh wahabi. Dan yang menjadi target mereka adalah para anak muda (mahasiswa – mahasiswi), karena pemahaman mereka tentang akidah islam masih mentah, sehingga mudah dicuci otaknya untuk dimasuki ajaran wahabi. Disamping para anak-anak muda, ibu-ibu dan para ulama serta para kyai pun telah menjadi target mereka untuk direkrut seperti halnya dengan para ulama yang berada di majlis ulama indonesia (MUI),seluruh bangsa arab yang ada didunia ini telah menjadi penganut faham wahabi yang suci,karena dari negeri arab-lah faham wahabi itu berasal.

Para tokoh Wahabi sudah menargetkan pada tahun 2013 seluruh umat islam di Indonesia harus diwahabisasikan, dan para kader PKS harus menempati posisi atau jabatan penting diseluruh indonesia, seperti menjadi walikota, bupati, gubernur bahkan harus sampai target menjadi presiden untuk periode 2014-2019.

Habib menghentikan ceritanya tentang faham wahabi, dan dikarenakan saya masih penasaran dan sangat membutuhkan keterangan maupun penjelasan seputar faham wahabi, akhirnya saya bertanya lagi kepada si habib.

Ali: “bib…terus terang saya baru tahu faham wahabi seperti itu, cuma dari mulut habib saja…saya heran kok habib bisa tahu banyak tentang faham wahabi, memangnya habib tahu dari mana?” Habib: “eh li…nih cume ente doang yang ane kasih tau, sebenernye ane salah satu dari pentolannye wahabi yang ditugasin di Indonesia.”

Demi Allah saya terkejut sekali mendengar ucapan habib itu, karena saya sama sekali tidak menyangka teman dekat saya sendiri ternyata adalah pentolannya wahabi juga. Antara rasa marah dan rasa keingintahuan saya yang besar tentang wahabi, akhirnya terjadi konflik dibatin saya, untungnya saya masih dapat menguasai perasaan saya.

Ali: “bib..kita kan temen dekat,..masukin saya juga dong jadi anggota wahabi…sepertinya saya sudah mulai tertarik nih..” Habib: “ente serius li?” Ali: “ya serius dong bib …” Habib: “ntar ente ane kenalin deh ame tokoh-tokoh wahabi… tapi enggak sekarang li…” Ali: “temen-temen habib dikelompok wahabi banyak dong..?”

Habib: “wah banyak banget li…udeh enggak keitung…ente tau kan PKS? Nah PKS itu wadah politiknye wahabi…yang markasnye ada di depok tapi kantor pusatnye ade di mampang, jakarte selatan, dan ane ame temen-temen wahabi yang ade di depok mau ngebentuk perundang-undangan yang berdasarkan syareat islam…sepertinye di depok cocok sekali untuk proyek percontohan, karne 90% masyarakat depok sudah jadi penganut faham wahabi, yang berade dibawah pimpinannye Nurmahmudi Ismail. Enggak lame lagi mau ade pilkada di depok, ane juge ditugasin ame nurmahmudi untuk ngebantuin biar die menang lagi jadi walikote depok. ente kudu tau juge li..wahabi punye beberape pasukan yang nyamar jadi ormas..”

Ali: ”ormas yang mana bib..?” Habib: “HIZBUT TAHRIR,                FPI,FORKABI, FBR, BAMUS BETAWI, LPPI yang ketuanye itu tuh li…si Amin Djamaluddin yang sekarang jadi salah satu pengurus MUI Pusat… itu semue bemper-bempernye wahabi” Ali: “saya mau tanya bib…bukannya dulu habib pernah ada benturan dengan perguruan silat di Bogor? Habib: “ooh maksud ente mahesa kurung yang alirannye sesat?” Ali: “yah itu betul bib…memangnya sesatnya dimana bib?” Habib: “gimane enggak sesat li…guru besarnye aje rajanye ilmu sihir…” Ali: “ilmu sihir yang seperti apa bib?” Habib: “coba ente bayangin li..mase ayat-ayat Al-Qur’an ame anggotenye dipake dzikir dan terus anggotenye pade bise segale macem ilmu…ade yang kebal badannye ame senjate…,ade yang bise ngilang enggak keliatan ame orang laen..dan pade pinter ngobatin orang.” Ali: “ah habib gimana nih…kalau pake ayat Al-Qur’an itu namanya itu bukan sihir dong bib…” Habib: “bukan sihir gimane li..ente kan muslim harusnye tau dong, ayat Al-Qur’an kalo dijadiin dzikir buat bise begini begitu hukumnye haram!”

Saya sempat tidak habis pikir kenapa si habib memiliki pemahaman yang jauh dari pada kebenaran, karena setahu saya bagi siapapun selama dia muslim dan meyakini bahwa dari ayat-ayat suci Al-Qur’an jika dibuat wirid maka disamping pahala, orang mewiridkannya akan mendapatkan keajaiban dari Allah SWT dan 70 persen masyarakat muslim yang non wahabi meyakini dan menjalani wirid dengan ayat-ayat suci Al-Qur’an. Tetapi, konflik batin saya tidak saya perlihatkan kepada si habib, karena saya ingin menggali lebih dalam lagi tentang persepsi habib mengenai aliran sesat.

Ali: “kelanjutanya bagaimana bib mengenai mahesa kurung itu?” Habib: “ane kerjasame ame mantan orang-orang mahesa kurung yang udeh dikeluarin dari perguruan buat ngegembosin guru besarnye..tapi gile li…kuat banget tuh…padahal ane udeh kompakan ame intel-intel TNI-Polri-MUI kab Bogor yang sengaje bikin isyu-isyu SARA tentang sesatnye mahesa kurung,bahkan ane ngebelain dakwah kesono kemari buat ngejatuhin guru besarnye…belon lagi selebaran-selebaran gelap ane masuk-masukin ke mesjid-mesjid se-Bogor, tapi yang ane heran li..bukannye ancur malah sekarang makin gede aje..ane jadi yakin li…si guru besarnye ame pare anggotenye..memang iblis tulen yang bakal masuk ke nerake jahanam…”

Ali: “kenapa enggak direkrut aja bib…para anggota mahesa kurung biar masuk wahabi?” habib: “justru itu li…kalo yang laen-laen ane gampang masuknye…tapi kalo yang satu ini suseh banget…orang-orangnye pade militan ame guru besarnye…ane juge ame temen-temen wahabi lagi cari care buat ngerekrut guru besarnye, tapi ane ame temen-temen pade ngeri…sebab para anggotenye pade nekat-nekat orangnye..ane juge li kalo waktu itu enggak dibackup TNI-Polri…ane enggak berani macem-macem…ente kan tau li…ane enggak perne takut ame siape aje, tapi kalo ame yang atu ini, terus terang li…ane ngeri deh…anggotenye orang-orang sableng yang nyalinye pade gede semue..kayaknye enggak pade takut mati..” Ali: “kalau begitu bib…mahesa kurung bisa menjadi lawan beratnya wahabi dong..karena yang saya tahu faham mereka ahlu sunah wal jamaah..?” Habib: “apaan tuh ahlu sunah…eh li…biar ente tau aje..semue pengikut ahlu sunah wal jamaah se Indonesia itu setan semue yang hobinye pade tawasul, pade tahlil, pade meringatin maulid nabi,pokoknye banyak deh kelakuan bid’ahnye…yang memang bersebrangan ame faham wahabi…”

Ali: “selain yang habib sebutin tadi tentang masalah wahabisasi didunia pendidikan, ada tidak dari sekolah-sekolah,universitas,yayasan dan yang berurusan dengan dunia pendidikan yang masuk dalam kelompok wahabi..?” Habib: “kalo dibidang pendidikannye, sebenernye udeh bercokol lame juge di IPB, Ibnu Khaldun, Al-Huda, Al Quds, UIN Syarif Hidayatullah dan Al-Irsyad. Kalo dibidang agamenye, MUI masih orang-orangnye wahabi juge tapi enggak semuenye, kire-kire 80 persenan deh.” Ali: “ah masa bib…, kalau yang lainnya saya pun telah banyak mendapat informasi dan sama seperti yang habib katakan kepada saya, tapi FPI ini yang saya belum mendapatkan informasinya, karena kalau saya perhatikan di media maupun dilapangan aktivitas dan gerakan FPI sepertinya mereka itu anti dengan faham wahabi…karena yang saya tahu habib rizieq sendiri didalam dakwahnya selalu mengecam keras terhadap kelompok wahabi?”

Habib: “ente enggak percaye ame ane li…semuenye itu cume pure-pure untuk nipu mate publik… Ente sendiri kalo ane enggak ngasih tau, ente juge enggak nyangke kan…ane orangnye wahabi?” Ali: “iya juga sih bib…” Habib: “li…ane ame si Rizieq temen seperjuangan dari waktu ane ame die same-same masih mude…dan same-same nyari duit bareng dari proyek kasus yang emang udeh same-same kite seting…ente harusnye li…jangan ngeliat si Rizieq cume sorban ame jubahnye aje…ane berdue same-same mantan preman..dan same-same doyan main harim li…,mangkenye si Rizieq ame ane enggak bise macem-macem…orang same-same tau kartunye kok…apelagi tuh si Munarman, ketue bidang nahi munkarnye FPI, wah die biang main harim tuh…ente boleh tanye ame orang-orang kalijodo tempat lokalisasi PSK…dulu orang-orang disane pade tau die semue, sekarang aje die sok agamis…ngerti ape die soal agame islam?” Ali: “bib…saya menilai munarman itu orangnya berani ya bib ya?” Habib: “berani apaan…nyali die udeh ane taker li…die tuh beraninye kalo lagi rame-rame…ente enggak percaye ame ane? Coba deh sekali waktu ente cari die lagi jalan sendirian…ente tangtang deh die…ane jamin die pasti kabur…orang ane tau nyalinye kok…” Ali: “wah…buat apa bib nantang orang kita kan sama-sama saudara semuslim..misalnya nih bib…kalo saya ketemu dengan munarman kemudian saya ceritakan omongan habib yang barusan kepadanya,gimana bib..?” Habib: “ente gile kali li…ente same aje ngadu dombe ane ame die…ane ngomong kaye gini tujuannye biar ente tau siape munarman sebenernye…” Ali: “ah habib…saya cuma bercanda kok…”

Saya semakin tertarik dengan penjelasan dari habib mengenai siapa-siapa saja yang masuk dalam kelompok wahabi, dengan begitu saya dapat menambah wawasan dan pengetahuan tentang wahabi yang selama ini masih tersamarkan dan tidak begitu jelas dari berbagai pendapat maupun informasi yang saya terima. Dikarenakan kunjungan saya ke rumah habib bertujuan untuk mendapatkan informasi  mengenai faham wahabi, maka saya berupaya memancing dan mencari informasi yang lebih banyak lagi dari habib abdurrahman assegaf.

Ali: “kalau dimajelis ta’lim gimana bib? ada enggak orang wahabinya…?” Habib: “bukannye ade lagi…banyak li…seperti Majlis Adz Dzikra pimpinan Ustadz Arifin Ilham, Majelis Rasulullah pimpinan Habib Munzir Al-Musawwa, Majlis Dzikir Al-Maghfiroh deket tempat ente dibekasi juge li…ente tau kan pimpinannye, ustadz Haryono yang suke masuk di tv kalo dzikiran rame-rame tuh…” Ali: ”oh yang itu…saya tahu .., kalau begitu wahabi termasuk komunitas kuat juga? Bib…menurut habib kira-kira NU sama Muhammadiyah masuk tidak dikelompok wahabi?” Habib: “paling duluan li…kalo Muhammadiyah dari dulu udeh 100 persen wahabi…nah kalo NU sekarang kurang lebih 70 persen udeh masuk kelompoknye wahabi…” Ali: “wah gawat juga dong bib…? Habib: “gawat gimane li..?”

Ali: “kalau Muhammadiyah saya sudah menduganya…tapi kalau NU saya percaya enggak percaya bib…,karena yang saya tahu, orang-orang NU kan orang Nahdiyin yang punya faham ahlu sunah wal jamaah…” Habib: “ye..ente gimane sih li…itu dulu li..kalo sekarang semuenye hampir 70 persen udeh wahabi…ini semue terjadi akibat Gusdur…yang gampang dibeli imannye ame tokoh-tokoh wahabi…ente tau kan li…buat Gusdur yang penting pulus..kalo bicare pulus ame Gusdur…imannye juge bakal dijual…buktinye Gusdur sendiri udeh di baptis care kristiani…mase ente enggak tau li…orang umum aje udeh pade tau kok….”

Saya sempat tercengang mendengarkan tentang orang-orang wahabi yang menurut saya begitu pesat pergerakannya, sampai seorang almarhum Gusdur pun dapat direkrut  dan putar haluan dari faham yang selama ini dijalani oleh para jamaah NU. Sungguh sangat disesalkan bagaimana seorang Gusdur dan para pengikutnya (kaum Nahdiyin) dengan begitu mudahnya terhasud menjadi penganut faham wahabi.

Habib: ”eh li kenape ente bengong…udeh li meningan ente masuk aje jadi anggote wahabi..pokoknye ente ane jamin enggak bakalan nyesel…” Ali: “enggak bakalan nyesel gimana bib?” Habib: “ente bakalan banyak duit, kalo ente bise ngerekrut orang-orang biar masuk anggote wahabi…belum lagi kalo ente pengen bikin mesjid, pasti dimodalin li… asal ente bise masukin faham-faham wahabi ke jemaah mesjid ente ntarnye…” Ali: “banyak juga ya bib…duitnya wahabi?” Habib: “jelas dong li…ane mane mau masuk wahabi kalo emang enggak ade duitnye..eh li…ente mau tau enggak aliran dana wahabi dari mane?” Ali: ”memangnya dari mana bib..?” Habib: “nih ane kasih tau..dari arab saudi, yordania, amerika, inggris dan rusia…” Ali: ”bib…saya masih penasaran nih…tadi habib bilang target wahabisasi tahun 2013 maksudnya apa tuh?”

Habib: ”wah..ente gimane li..berarti ente enggak nyimak ape yang ane omongin…? Begini..maksudnye..entar pemilu 2014 wahabi harus pegang kendali dan nguasain republik ini, jadi khilafah dari wahabi harus jadi presiden…baru syareat islam dan akidah versi wahabi bisa dijalanin ame umat islam lainnye..gitu..!! ente ngerti kan?” Ali: ”hebat juga taktiknya ya bib…saya jadi makin tertarik nih..saya mau tanya bib..kira-kira syaratnya apa ya untuk masuk jadi anggota wahabi..?” Habib: ”itu sih gampang li…ente kan udeh punye besik sebagai ustadz..tinggal pelajarin deh ame ente hadist-hadist nabi yang udeh dibuat khusus oleh para cendikiawan wahabi, tujuannye sih cume untuk bikin bingung umat islam tentang akidah-akidah islam yang selame ini jadi andelannye…nah kalo udeh pada bingung..kesononnye gampang tinggal kita jorokin aje ame dalil-dalil yang kita punye dari kitab-kitabnye wahabi…”

Ali: ”bukannye susah bib…merubah akidah yang sudah lama bertahun-tahun telah meresap didalam hati…?” Habib: “enggak juge li..tinggal tergantung kitenye..kalo kitenye ngomongnye pinter ngebolak-balikin fakte..ane yakin semuenya juga pada goyang…ente percaye deh.. karena ane udah ngebuktiin” Ali: “maaf nih bib…kalau saya perhatikan habib gembar-gembornya sebagai seorang yang anti wahabi?” Habib: “itu kan cume stretegi ane aje…biar orang-orang islam yang bukan wahabi bise ngerapet ke ane…mangkanye li…urusan kaye gini kite mesti maen otak…dan kudu pinter…ente tau kan..dulu wahabi terang-terangan nyebut anti tahlil dan anti maulid…sekarang enggak kaye dulu lagi kite harus maen cantik li…” Ali: “main cantik gimana bib..?”

Habib: “ye kite pure-pure aje ikutin…malah kalo bise kite dukung ikut nyumbang buat tambah-tambah…jadi die enggak pade curige ame gerakan kite…nah entar kalo die udeh pade akrab..dan percaye ame kite…baru kite masukin deh..faham-faham kite..” Ali: “semua warga disini (parung) sudah menjadi penganut faham wahabi dong bib..?” Habib: “enggak semue li…kire-kire 90% deh…sengaje ane belon buat gebrakan lagi kaye dulu, waktu ane nyerbu markasnye ahmadiyah dan markasnye ahmad mosadeq. Ente tau kan, ane langsung naek daun,name ane wangi…sekarang ini li…kalo ane ngomong ape aje udeh pasti ditanggapin serius ame masyarakat…ente juge harus buat gebraan di bekasi li…biar name ente naek…”

Ali: “maksudnya gebrakan apa bib?” Habib: “Ali..ali…ente gimane sih…mase otak ente enggak encer-encer juge…dibekasi kan banyak majlis, pondok pesantren, ente tinggal bikin isyu-isyu miring biar nyebar se-Bekasi baru nanti ente serbu bareng-bareng ame ane…tapi sebelumnye li..ente koling-kolingan dulu ame ane…biar ane bisa ngoling wartawan..grup ane sendiri..Gimane li…ente sanggup enggak? Pokoknye tenang aje li…ente ane dukung penuh…percaye deh ame ane…enggak mungkin dong ane jorokin temen sendiri…apelagi ente temen deket ane…ane jamin ente bakalan ngetop abis…nih ane contohnye, TNI-Polri dibawah kendali ane sekarang..kalo udeh kaye gitu li…duit bakal ngalir sendiri…”

Ali: “apa enggak dosa bib…bikin fitnah orang…?” Habib: ”ali…gimane ente mau makmur kalo mikirin dose terus…cobe deh ente ngace ke ane…ente kan tau ane dulu blangsak enggak punye ape-ape…sekarang ente lihat mobil mewah ane ngederet, rume ane dimane-mane…coba ente pikir…darimane semue? ane kerje kagak…” Ali: “tapi urusan seperti begini bib, bahaya juga nantinya buat saya dan keluarga.. bisa-bisa saya diciduk polisi..?” Habib tertawa : “eh li…ente enggak perlu kuatir…coba ente denger pernah enggak ane diciduk polisi…enggak kan? Ente tau enggak sebabnye kenape?” Ali: “enggak tahu bib..” Habib: “ane kasih tau ame ente li …”.tapi inget ini cume rahasie kite aje…ente enggak boleh cerite ame siape-siape…keluarge ente juge jangan ampe tau…” Ali: “enggak bib…tenang aja…kita kan berteman sudah lama…masa sih saya mau ngejerumusin teman sendiri..?”

Habib: ”iye deh…ane percaye ame ente li..begini li…sebenernye ane orangnye BIN…ente tau kan BIN?…Badan Intelejen Negara…nah didalem BIN ntuh ade TNI ade Polri juge…mangkenye kerjaan ane didukung penuh, ini yang disebut namenye kontra intelejen…yang emang ditugasi ame penguase negare dan untuk pembinaan kontra intelejen adanye di Bogor, semue calon intel-intel baru sengaje digembleng ame komandannye biar pinter ngadu dombe rakyat kite sendiri…nah kalo udeh ahli banget baru dikirim ke BIN buat dapetin tugas khusus dari penguase negare…Jadi kalo ade kerusuhan…mate publik enggak nyorotin kerjanye pemerinte…ente ngerti enggak yang ane omongin…?” Ali: “saya ngerti bib…maksudnya biar pemerintah enggak didemo massa akibat hasil kerjanya yang payah…gitu kan bib…?”

Habib: “nah ente udeh mulain ngerti li…” Ali: “kalau begitu habib jadi orang dekatnya RI 1 dong..?” Habib: “li.. ane bukannye nyombong nih..ane sebenernye penasehat spiritualnye SBY..dan ane sering dipanggil ke Cikeas seminggu sekali buat ngerawat dan minyakin pusake-pusakenye SBY…” Ali: “habib kapan kenal SBY…kok baru cerita sama saya?” Habib: “ane udeh kenal mulai tahun 2009…ane juge kaget ajudannye SBY datengin rumah ane di Pamulang, katanye SBY mau ketemu ane…ternyate setelah ane ketemu, SBY minta bantuan ane biar kepilih lagi jadi presiden untuk periode 2009-2014..akhirnye ane ajak SBY ke daerah kota maneh-Sukabumi untuk dirukyah…” Ali: “Kota Maneh itu tempat apaan bib..?” Habib: “ah ente enggak gaul li…Kota Maneh itu tempatnye orang pade nyari pesugihan biar kaye mendadak…”

Ali: “jadi kayak orang muja dong bib?” Habib: “ye memang muje li..mangkenye semenjak SBY jadi RI 1 lagi, ente peratiin deh rakyatnye banyak yang mati akibat bencane yang terjadi dimane-mane..sebab udeh ade perjanjian antare si kuncen Kota Maneh ame SBY buat numbalin rakyatnye…” Ali: “kasihan banget dong bib…rakyat yang tidak tahu apa-apa sampai dijadikan tumbal?” Habib: “ye abis mau gimane li? Orang syaratnye kaye gitu kok..” Ali: “terakhir kali habib kapan ketemu SBY?”

Habib: “kurang lebih 5 bulan yang lalu ane dipanggil SBYke Cikeas untuk ngebantuin biar kasus Century jadi gelap..sebab SBY khawatir anaknye si Edi Baskoro kebongkar makan duitnye Century sampe ratusan milyar…ente liat li…buktinye ampe sekarang kasus Century enggak ade yang berani ngutik-ngutik lagi….” Ali: “hebat juga habib…dapat komisi besar dong bib dari SBY?” Habib: “besar sih enggak li…tapi lumayan buat nambah-nambahin deposit ane…” Ali: “bib bagaimana dengan rencana pembuatan isyu syara untuk di Bekasi?” Habib: “coba deh ente cari target di bekasi…siape aje, pokoknye yang punye umat banyak. ane denger dibekasi ade banyak Jemaah Aynul Yaqin..die aje dulu li ente gembosin atau kalo enggak ente ame masyarakat Bekasi ngedemo gereja HKBP yang belon jadi li…ente bikin rusuh deh ame masyarakat Bekasi biar jadi kasus gede-gedean kalo bise sampe heboh,sebab ane ade tugas juge dari penguase biar pembangunan gereja dipermudah..”

Ali: “habib mendukung pembangunan gereja?” Habib: “ye jelas dong ane dukung…duitnye gede li..mangkenye ane ditugasin buat bikin kasus di gereja sejabotabek, sebab kalo enggak ade kasus pembangunan gereja bakalan dipersulit ame pemda setempat..,sedangkan Ketue Persekutuan Gereja-Gereja Indonesia, Andreas Yewangu udeh nargetin buat ngebangun gereja pade masing-masing kecamatan sejabotabek..dan buat ngelancarin misi kristenisasi buat orang-orang muslim yang tinggalnye di pinggiran…sekarang sudah berjalan targetnye jabodetabek dan jawa barat dulu..” Ali: “bahaya juga dong bib buat umat islam…yang masih awam?”

Habib: “bahaye gimane li…semuenye bakalan dienakin kok…buat makan hari-harinye dijamin…duit dikasih cume-cume..daripade muslim sendiri enggak peduli ame sodarenye…” Ali: “saya mau tanya bib…membuat kasus yang menghebohkan untuk gereja itu seperti apa sih?” Habib: “ye kalo buat contoh sih banyak li…,ente bise bakar tuh gereja…atau ente timpukin pake batu rame-rame ke arah bangunan gereja..,tapi kalo ente enggak mau repot udeh aje tikem salah satu jemaat gereja…ane jamin li..bakalan heboh..” Ali: “wah sepertinya bib..saya enggak mungkin sanggup melakukan apa yang habib sarankan…”

Habib: “kalo ente enggak sanggup…orang-orang ane udeh siap ame orang-orangnye si Rizieq FPI..gini aje li…meningan ente ane tugasin buat isyu-isyu sara biar santer…kalo enggak, ente bikin isyu-isyu teroris….ane jamin langsung direspon ame warge bekasi…entar kalo ente udeh berhasil…ente tinggal ngeruk duit li…, ane kalo datengin pejabat TNI dan Polri yang baru ngejabat, ane langsung dikasih duit…die tau ane orangnye BIN, ane dateng pure-pure silaturahmi…entar deh kapan-kapan ente ane ajak…ente boleh buktiin sendiri omongan ane…bener ape enggak..?”

Ali: “bib…terus terang saya bersyukur sekali mendapatkan informasi seputar faham wahabi dan orang-orang yang telah direkrutnya…maaf bib sebelumnya, saya bukannya tidak percaya dengan habib, tapi saya ingin kepastian dari mulut habib sendiri,habib yakin dengan semua apa yang habib ceritakan kepada saya?” Habib: “ane yakin li…pokoknye informasi dari ane ini akurat…., mase sih ane mau ngebohongin ente…” Ali: “kalau begitu, habib disumpah dengan Al-Qur’an bersedia dong…bahwa apa yang habib ceritakan kepada saya ini adalah benar? Habib: “ooo…ente masih belon yakin juge ame ane li…”

Saya lihat habib berjalan ke kamarnya, kemudian keluar menemui saya sambil ditangannya memegang kitab suci Al-Qur’an, dan dihadapan saya langsung dengan suara lantang Habib Abdurrahman Assegaf mengucapkan sumpah atas nama Al-Qur’an, bahwa apa yang ia telah ceritakan kepada saya seperti tersebut diatas adalah benar adanya dan bukannya karangan dia semata. Akhirnya selepas shalat maghrib saya pamitan pada habib dan langsung pulang ke Bekasi. Pada hari selasa, 14 September 2010, saya mengunjungi kediaman habib untuk silaturahmi lebaran, dan kebetulan ia tengah berada di Parung juga. Disamping untuk silaturahmi lebaran dengan habib,saya pun berniat ingin menanyakan tentang kasus penganiayaan atas diri dua orang jemaat gereja HKBP Mustika Jaya-Bekasi, karena sebelum kasus penganiayaan itu terjadi, saya dan habib telah mendiskusikannya pada tanggal 18 Agustus 2010 (kedatangan saya yang pertama).

Saya tiba dirumah habib (diparung-Bogor) kurang lebih jam 11 siang. Diruang tamu saya melihat habib tengah ada tamunya, tiga orang pria dan dua orang wanita. Saya pun disambut baik oleh habib dan mengucapkan selamat idul fitri kepada habib dan tamunya. Kira-kira setengah jam dari kami bercakap-cakap, saya iseng menanyakan tentang kasus yang terjadi digereja HKBP Bekasi kepada habib, diluar dugaan sepertinya habib tidak merespon dan ia mengalihkan pembicaraan ke hal yang lain.

Akhirnya dengan nekat saya pun memancing kembali reaksi si habib, karena saya butuh kepastian, apakah tragedi yang terjadi di Gereja HKBP Bekasi itu melibatkan diri si habib atau tidak. Akan tetapi ia menjadi sangat marah, dan ia menyangkal bahwa dirinya telah mendiskusikan permasalahan gereja HKBP dengan saya diwaktu yang lalu. Tentu saja kemarahan habib memancing emosi saya pula, karena saya tidak mau dianggap mengada-ada oleh tamu-tamunya si habib. Akhirnya saya berkata: “bib jangan salah sangka dengan saya, karena saya tidak menuduh habib sebagai otak dibelakang tragedi HKBP Bekasi, tapi saya hanya ingin kejujuran habib bahwa kita sebelumnya pernah mendiskusikannya…dan habib sendiri sudah pernah bersumpah dengan Al-Qur’an  dihadapan saya” Habib: “eh li…ente jangan ngaco deh..suasane masih lebaran nih..mase ente mau fitnah ane didepan tamu-tamu ane…yang jelas ane enggak ngerase ngebahas ape-ape ame ente…emangnye ente siape?”

Mendengar ucapan habib seperti itu, akhirnya saya pun menyimpulkan bahwa memang ia telah terlibat dan berada dibalik layar atas kasus penganiayaan jemaat Gereja HKBP-Bekasi. Pada saat itu juga saya langsung meninggalkan kediamannya, karena saya merasa sangat diperhinakan sekali oleh si habib dihadapan tamu-tamunya dan didalam hati saya langsung memutuskan hubungan pertemanan antara saya dengan si habib.

Inilah hasil tulisan dari Bapak Ustadz Ali Mansyur-Bekasi yang sampai ke tangan kami (TPFK Indonesia). Ketika kami tanyakan, apa yang menyebabkan dirinya mau menuliskan tentang diri teman dekatnya sendiri (Habib Abdurrahman Assegaf), Bapak Ustadz Ali Mansyur hanya mengatakan kepada kami, bahwa dirinya sudah tidak respek lagi dengan si Habib karena menurutnya si Habib ini telah melakukan perbuatan jahat untuk mengadu domba antar umat islam maupun antar umat beragama, sekaligus telah mengingkari sumpahnya sendiri.

Menurut Ustadz Ali Mansyur, secara pribadi dirinya sangat tidak suka dengan faham wahabi karena memang tidak membawa kemaslahatan bagi umat tetapi yang terjadi hanyalah kemudharatan. Ustadz Ali Mansyur menyatakan pula bahwa dirinya telah memutuskan hubungan pertemanan dengan si Habib dikarenakan perbedaan faham.

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s